Kurban Seekor Kambing Bisa Untuk Satu Keluarga

Ulasan  
Kambing untuk kurban (foto Antara).

Seringkali kita menyaksikan sebuah keluarga Muslim yang kurban secara bergiliran. Tahun ini ayahnya, tahun depan ibunya, lalu tahun berikutnya lagi anak-anaknya secara bergantian. Cara seperti ini sebetulnya tidak pas untuk dilakukan. Mengapa?

Kurban seekor kambing bisa untuk satu keluarga, tidak perlu mengkhususkan pada salah seorang anggota keluarga. Pahalanya pun akan diterima oleh seluruh anggota keluarga dengan masing-masing senilai satu ekor kambing.

Dengan demikian, jika keluarga tersebut berkurban setiap tahun maka seluruh anggota keluarga akan mendapat pahala setiap tahun. Sesungguhnya karunia dan kemurahan Allah Ta'ala sangat luas karena itu tidak perlu dibatasi.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BACA JUGA: Bahaya Menunda Kewajiban Beribadah

Hal ini didasarkan dari Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (saw) yang disampaikan oleh Abu Ayyub radhiyallahu’anhu (r.a.) yang berbunyi, “Pada masa Rasulullah saw seseorang (suami) menyembelih seekor kambing sebagai kurban bagi dirinya dan keluarganya.” (Riwayat Tirmidzi sebagaimana terdapat dalam Minhaajul Muslim, 264 dan 266)

Bahkan Rasulullah saw berkurban untuk dirinya dan seluruh umatnya. Dikisahkan suatu ketika beliau hendak menyembelih kambing kurban. Sebelum menyembelih, beliau mengatakan, “Ya Allah, ini (kurban) dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (Riwayat Abu Daud).

Adapun pernyataan bahwa kambing hanya boleh untuk satu orang, sapi untuk tujuh orang, dan unta 10 orang, menurut ulama, terkait biaya pengadaan hewan kurban.

BACA JUGA: Peradaban Bukan Sekadar Tempat tapi Manifestasi Iman

Biaya pengadaan kambing hanya boleh dari satu orang. Biaya pengadaan sapi hanya boleh dari maksimal tujuh orang. Sedang biaya pengadaan kurban unta hanya boleh maksimal dari 10 orang.

Namun, bila ada mukhlisin yang hendak membantu pekurban yang kekurangan biaya untuk membeli hewan, maka diperbolehkan dan tidak mempengaruhi status kurbannya. Status bantuannya adalah hadiah bagi pekurban.

Lantas apakah harus izin terlebih dahulu kepada pekurban? Tentu tidak harus. Sebab, dalam transaksi pemberian sedekah maupun hadiah tidak dipersyaratkan memberitahukan kepada orang yang diberi sedekah maupun hadiah.

Selanjutnya, bagaimana dengan tradisi di beberapa lembaga pendidikan yang menggalakkan kegiatan latihan kurban bagi siswa saat Idul Adha di mana masing-masing siswa dibebani iuran sejumlah uang dan hasilnya digunakan untuk membeli kambing dan disembelih di hari-hari kurban? Apakah ini bisa dinilai sebagai ibadah kurban bagi para siswa yang ikut iuran?

Siswa yang ikut iuran tentu tidak bisa mendapat pahala sebagaimana orang berkurban. Sebab, sebagaimana telah dibahas sebelumnya, biaya pengadaan untuk seekor kambing hanya boleh diambilkan dari satu orang saja.

Wallahu a'lam

Penulis: Mahladi Murni

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image