Mari Mengenal Kekaisaran Romawi Barat

Sejarah  
Colosseum, salah satu peninggalan bersejarah di Kota Roma. Kota ini dulu menjadi bagian dari Romawi Barat.

Kekaisaran Romawi yang biasa dikenal dengan sebutan Imperium Romawi telah berdiri sejak tahun 27 SM. Namun, pada tahun 395 M, kekaisaran ini pecah menjadi dua: Satu di sebelah barat Eropa, yang satunya di sebelah timur.

Kekaisaran di sebelah timur, yang biasa dikenal dengan sebutan Romawi Timur atau Bizantium, mampu tetap eksis dan berjaya hingga kejatuhan Konstantinopel tahun 1453 oleh Turki Usmani. Itu berarti mereka bisa bertahan hingga 1.000 tahun lebih.

Lalu bagaimana dengan Romawi sebelah barat atau biasa disebut Romawi Barat? Tak banyak yang membahasnya. Padahal, sebagaimana diilansir World History Encyclopedia, Kekaisaran Romawi Barat lebih luas ketimbang Romawi Timur.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BACA JUGA: Inilah Ujian Bagi Orang Beriman

Wilayah awal Kekaisaran Romawi Barat meliputi kurang lebih 15 negara di dua benua. Batas wilayah kekaisaran ini dimulai dari Inggris di utara, Libya di selatan, berlanjut ke Portugal di ujung barat, dan Bosnia-Herzegovina di timur.

Pecahnya Kekaisaran Romawi menjadi dua bagian terjadi pada masa kekaisaran Flavius Theodosius I. Dialah yang membagi Romawi menjadi dua. Di sebelah timur diserahkan kepada anak sulungnya, Arcadius, sedang di sebelah barat diberikan kepada anak bungsunya, Honorius.

Sayangnya, dua kakak beradik ini tidak akur. Mereka tidak mau bahu membahu dalam berjuang memakmurkan wilayahnya. Romawi Timur tumbuh menjadi kekaisaran yang kuat dan makmur, dan sebaliknya, krisis ekonomi dan politik yang menimpa Romawi Barat hingga mereka kian lemah.

BACA JUGA: Inilah Keistimewaan Anas bin Malik

Krisis ekonomi dan politik di Romawi Barat ini diperparah dengan merebaknya korupsi, ketimpangan ekonomi, bahkan kekacauan di lingkup kekaisaran sendiri. Belum lagi munculnya berbagai ancaman dari beberapa suku di sekitarnya, terutama bangsa Jermanik (Jerman Kuno).

Salah satu bangsa Jermanik yang ditakuti oleh Kekaisaran Romawi Barat adalah Bangsa Goth yang biasa mereka sebut "barbar" karena dianggap seperti "hama". Ketika Kekaisaran Romawi masih bersatu, bangsa Goth sering kewalahan menghadapi serdadu Romawi yang tangguh. Setelah berpisah, Kekaisaran Romawi Barat kewalahan.

Puncaknya terjadi pada tahun 410, ketika Bangsa Goth yang dipimpin oleh Alaric menyerbu dan menjarah Kota Roma selama beberapa hari. Keadaan ini membuat Kekaisaran Romawi Barat kian terpukul.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Mari Mengenal Keong

Pucat Pasi di Tobelo

Berita Tentang Anak dan Etika yang Dilanggar

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image