Mujahid Digital Solusi Menghadapi Penjahat Digital

Ulasan  
Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin saat membuka Kongres Mujahid Digital di istana Wapres (Foto: Fanda Muhyidin/MUI.or.id)

Ada pernyataan menarik dari Kombes Pol Alfis Suhaili, penyidik madya tindak pidana siber Bareskrim Polri, saat memaparkan materi pada Kongres Mujahid Digital Majelis Ulama Indonesia (MUI) di Jakarta, 15 September 2022. Katanya, "Kalau (Kongres Mujahid Digital) ini didengar oleh penjahat digital, bergetar mereka."

Memang, Komisi Informasi dan Komunikasi (Infokom) MUI kelihatannya tidak main-main dengan gerakan membentuk mujahid digital ini. Upaya ini bahkan telah dimulai sejak akhir 2021 lewat sejumlah workshop di lima kota di Indonesia; Medan, Surabaya, Pontianak, Makassar, dan Papua.

Tak sekadar itu. Komisi Infokom MUI juga berencana membangun akademi digital, semacam lembaga pelatihan tempat anak-anak muda dididik untuk paham mengelola media multi platform. MUI juga akan menyelenggarakan secara rutin halaqoh youtuber dan influencer sehingga, menurut Ketua Komisi Infokom, Mabroer MS, MUI menjadi rumah yang nyaman bagi para youtuber dan influencer.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Lalu, pada 15 dan 16 September 2022, Komisi Infokom MUI menggelar Kongres Mujahid Digital sekaligus Rapat Konsolidasi Nasional yang dihadiri oleh pengurus Komisi Infokom MUI provinsi seluruh Indonesia serta utusan dari MUI wilayah Bogor, Bekasi, Tangerang, Depok, Cianjur, dan lima wilayah di DKI Jakarta. Selain itu, kongres diikuti juga oleh utusan dari sejumlah komisi, badan, dan lembaga (KBL) di MUI Pusat serta alumnus workshop yang sebelumnya telah digelar.

Pembukaan kongres dilakukan di Istana Wakil Presiden oleh Wapres KH Ma'ruf Amin. Kyai Ma'ruf sendiri mendukung upaya MUI mencetak para mujahid digital ini. "Teknologi digital serta mujahid digital yang capabel menjadi kebutuhan mendesak," ungkap Kyai Ma'ruf saat membuka kongres. Terlebih dengan maraknya serangan siber beberapa waktu belakangan ini.

Kyai Ma'ruf juga menyoroti jumlah pengguna media sosial di Indonesia yang sangat banyak. Berdasarkan data yang dirilis asosiasi penyelenggara jasa internet Indonesia, hingga tahun 2022 tidak kurang dari 77 persen penduduk Indonesia sudah mengakses internet dan membuka media sosial.

Ketua Komisi Infokom MUI, Mabroer MS, saat ditanya tujuan MUI mencetak para mujahid digital ini menegaskan bahwa mereka ingin memenuhi dunia maya dengan konten-konten positif, menyejukkan, jauh dari fitnah dan adu domba. "Jika jumlah mujahid digital ini banyak maka kita bisa mengimbangi bahkan mengalahkan konten-konten negatif di dunia maya. MUI harus menjadi rujukan masyarakat," ungkapnya.

Saat penutupan kongres, Mabroer berkata di hadapan para utusan Komisi Infokom MUI se-Indonesia bahwa membuat media bagi mereka adalah fardhu ain. Harapannya, jika kelak semua MUI di provinsi, kabupaten, dan kota telah memiliki media dengan berbagai platform maka MUI akan memiliki jaringan informasi yang luas dan besar. Apalagi bila didukung oleh para mujahid digital di semua propinsi.

Semua Tergantung Niat

Seorang peserta kongres, saat pemaparan materi oleh Ismail Fahmi, Wakil Ketua Komisi Infokom MUI, bertanya, "Mengapa konten-konten negatif seperti hoaks lebih diminati masyarakat dibanding konten-konten Islami?"

Ismail Fahmi saat memberikan pemaparan pada Kongres Mujahid Digital (Foto: Fanda Muhyidin/MUI).

Ismail menjawab bahwa para pembuat hoax umumnya memiliki motif ekonomi. "Ini persoalan hidup. Kalau tidak serius, mereka tidak akan dapat uang," jelas Ismail. Karena keseriusan itulah, berbagai kreativitas mereka muncul, bahkan kebablasan. Apa pun akan mereka lakukan demi mendapat keuntungan yang banyak.

Awalnya, mereka menulis di banyak blog untuk mendapatkan adsense. Biasanya, mereka membuat berita sensasi dan bombastis, entah berupa hoax, fitnah, atau pesanan untuk kepentingan politik. Dalam sebulan, kata Ismail, mereka bisa mendapat keuntungan Rp 10 juta hingga Rp 15 juta.

Pada masa youtube naik daun, mereka pindah ke youtube. Rupanya format video lebih disukai masyarakat dibanding artikel di blog. Mereka kembali menyebarkan konten fitnah, hoax, dan konspirasi. Bagi mereka, yang penting mendapat view yang banyak. Keuntungan pun jauh lebih banyak dibanding blog. Dalam 8 bulan, kata Ismail lagi, mereka bisa mengumpulkan uang Rp 2 miliar.

Di sisi lain, algoritma media sosial memungkinkan berita yang kontroversial jauh lebih mudah muncul dalam timeline pengguna. Sebaliknya, berita klarifikasi yang biasa-biasa saja jarang dimunculkan oleh algoritma.

Lantas apakah perang melawan hoax, fitnah, dan adu domba sulit dimenangkan? Ismail meyakinkan bahwa para mujahid digital bisa mengungguli para "penjahat digital" tersebut. "Semua tergantung pada niat," jelas Ismail. Sebab, niat akan menentukan apakah seseorang akan sungguh-sungguh atau tidak. Jika sungguh-sungguh maka kreativitasnya akan muncul.

"Persoalan teknis itu bisa dipelajari. Secara teknis tak ada bedanya antara kita dan mereka. Yang membedakan adalah kesungguhan," kata Ismail.

Karena itulah, penggunaan istilah "mujahid" menjadi sangat tepat. Dr Abdul Kadir Jailani, pengurus Infokom MUI Propinsi Lampung, saat sidang Komisi Digital Kongres Mujahid Digital menyatakan bahwa kata "mujahid" mengandung makna "upaya yang sungguh-sungguh". Ada mujahadah di dalamnya.

Dengan upaya yang sungguh-sungguh ini, terlebih bila disertai dengan niat yang mulia, yakni mengembalikan kehidupan harmonis dan indah di dunia digital, serta membawa misi Islam wasathiyah, Islam yang rahmatan lil alamin, Islam yang berkemajuan, dan Islam yang membawa kedamaian, maka upaya para mujahid digital ini kelak akan berbuah hasil. Semoga saja! ***

Penulis: Mahladi Murni

Berita Terkait

Image

Ketua MUI Ternate: Persoalan Miras, Ibarat Api dan Asap

Image

Di Dalam Al-Qur'an Terdapat Solusi Semua Permasalahan

Image

MUI Menyapa Anak Jalanan dan Dhuafa, Ajak Berinternet Sehat

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Kisah Penugasan Dai ke Taliabo

Teluk Palu yang Pendiam

Korupsi Mengundang Azab Allah

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image