Cintai Seperlunya, Sayangi Semampunya

Hikmah  
Cinta harus didasari karena Allah (foto ilustrasi Wordpress.com)

Cinta adalah fitrah manusia sebagai mahluk berakal. Cinta adalah bentuk rasa tulus yang muncul dalam hati manusia. Hidup tanpa cinta akan terasa kering dan hampa, bagaikan padang tandus yang tak ada tumbuhan di atasnya. Cinta sering membawa kebahagiaan, namun juga tidak jarang terjadi kekecewaan.

Bagi umat Islam cinta harus dirangkai pada bingkai cinta karena Allah Ta'ala. Cinta harus didasari atas izin Allah Ta'ala dan harus disandarkan pula pada keridhoan Allah Ta'ala. Kita sebagai manusia hanya mampu berencana dan yang menentukan segalanya adalah Allah Ta'ala.

Lalu bagaimana jika muncul rasa cinta yang berlebihan pada kita Rasulullah SAW memberikan tuntunan dengan sabda beliau, "Cintailah orang yang kamu cintai sekadarnya. Bisa jadi orang yang sekarang kamu cintai suatu hari nanti harus kamu benci. Dan bencilah orang yang kamu benci sekadarnya. Bisa jadi satu hari nanti dia menjadi orang yang harus kamu cintai," (Riwayat at-Tirmidzi no.1997).

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Segala sesuatu yang berlebihan pasti tidak baik, termasuk juga cinta. Jika kita terlalu cinta kepada sesuatu bisa menjadikan kita tunduk pada dunia dan lupa kepada Allah Ta'ala. Akibatnya, kita akan sulit menerima keputusan takdir Allah Ta'ala karena kekecewaan dari rasa cinta yang berlebihan.

BACA JUGA: Di Dalam Al-Qur'an Terdapat Solusi Semua Permasalahan

Karena itu, cintailah apapun dan siapapun seperlunya saja. Jangan sampai kecintaan kita melebihi cinta kita kepada Allah Ta'ala.

Terhadap apa yang sudah Allah Ta'ala titipkan, cobalah untuk menyayangi semampunya. Jika kita mampu memberikan kasih sayang yang baik maka berikan yang terbaik itu untuk menjaganya dan jangan sesekali menyia-nyiakan amanah yang telah diberikan kepada kita.

Allah Ta'ala berikan kita badan yang utuh dan sempurna, tidak ada cacat satu pun, maka jaga dan sayangilah semampunya. Jika mampu memberikan yang terbaik maka jaga dengan sebaik mungkin karena semua yang Allah Ta'ala titipkan kepada kita akan ada pertanggung jawabannya. Jangan sampai kita menjadi orang yang zalim karena menyia-nyiakan amanah dan kesempatan yang ada pada kita.

Sebagai umat yang taat kepada Allah Ta'ala, kita ditugaskan untuk selalu memperbaiki diri agar kebahagiaan dalam cinta adalah bahagia yang berkah karena Ridho-Nya.

Wallahu a'lam.

Penulis: Rini Dwi Utami | mahasiswi STID M Natsir

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image