Sudahkah Kita Merdeka?

Ulasan  
Dua orang siswa sedang menghormat kepada bendera merah putih. Setiap tanggal 17 Agustus, masyarakat Indonesia ramai memperingati kemerdekaan.

Setiap tanggal 17 Agustus, bangsa Indonesia merayakan kemerdekaan. Hal ini sebagai refleksi atas terbebasnya bangsa Indonesia dari belenggu imperalis yang menjajah Nusantara. Setidaknya dalam catatan sejarah ada 6 negara yang pernah menjajah Indonesia, yaitu: Perancis, Inggris, Portugis, Spanyol, Belanda, dan Jepang. Masing-masing dengan luasan wilayah dan waktu menjajah yang berbeda-beda. Dan, yang terlama adalah Belanda.

Saat Belanda menjajah itulah proklamasi kemerdekaan Indonesia dibacakan. Sebuah mata rantai yang panjang, lintas generasi dengan jutaan pejuang dan pahlawan yang dicatat sejarah atau pun tidak. Sehingga, dari sini, para founding fathers dalam menyusun teks pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, dengan menggunakan terma "Atas berkat rahmat Allah yang maha kuasa dan keinginan luhur." Sebuah pemahaman tauhid yang sempurna, memadukan kehendak dan takdir Allah Ta'ala, serta ikhtiar hamba-Nya.

Kita mafhum, secara bahasa, sebagaimana pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), makna “kemerdekaan” adalah keadaan (hal) berdiri sendiri (bebas, lepas, tidak terjajah lagi, dan sebagainya); kebebasan. Merdeka berarti bebas. Perjuangan para pahlawan kemerdekaan membuat masyarakat Indonesia dapat menghirup udara bebas dengan jiwa yang terlepas dari belenggu penjajahan. Artinya secara dejure dapat menentukan nasibnya sendiri, meskipun secara defacto bisa lain ceritanya.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BACA JUGA: Menakar Arti Janggal dan Ganjil

Dalam perspektif Islam, kita dapat merujuk beberapa pendapaf salafus shalih yang sangat mendasar dan substantif. Sebagaimana yang disampaikan oleh Ibnu Katsir, yang mengutip atsar dari sahabat Mughirah bin Syi'bah ra, " Amma ba’du. Aku menyeru kalian untuk menghambakan diri kepada Allah dan meninggalkan penghambaan kepada sesama hamba (manusia). Aku pun menyeru kalian agar berada dalam kekuasaan Allah dan membebaskan diri dari penguasaan oleh sesama hamba (manusia)." (Al-Hafizh Ibnu Katsir, Al-Bidâyah wa an-Nihâyah, v/553).

Atsar di atas sesungguhnya merupakan dialog antara Jenderal Rustum dari Persia dengan Mughirah bin Syu’bah ra yang diutus oleh Panglima Saad bin Abi Waqash ra. Pernyataan misi itu diulang lagi dalam dialog Jenderal Rustum dengan Rab’i bin ‘Amir ra, utusan Panglima Saad bin Abi Waqash ra. Ia diutus pada Perang Qadisiyah untuk membebaskan Persia.

Jenderal Rustum bertanya kepada Rab’i bin ‘Amir, “Apa yang kalian bawa?”

BACA JUGA: Islamophobia di Antara Definisi dan Persepsi

Rab’i bin menjawab, “Allah telah mengutus kami. Demi Allah, Allah telah mendatangkan kami agar kami mengeluarkan siapa saja yang mau dari penghambaan kepada sesama hamba (manusia) menuju penghambaan hanya kepada Allah; dari kesempitan dunia menuju kelapangannya; dan dari kezaliman agama-agama (selain Islam) menuju keadilan Islam ” (Ath-Thabari, Târîkh al-Umam wa al-Mulûk, II/401).

Pertanyaan mendasarnya adalah, dengan melihat realitas kekinian dan kedisinian, dalam kontek individu, berorganisasi, berbangsa dan bernegara, sudahkah kita merdeka dengan menggunakan indikator sebagaimana yang disampaikan Mughirah bin Syu'bah dan Rabi' bin Amir tersebut? Mari kita jujur menjawabnya!

Penulis: Asih Subagyo | Peneliti Senior pada Hidayatullah Institute

Berita Terkait

Image

Hakikat Kemerdekaan, Terbebasnya Belenggu Jasmani dan Rohani

Image

Menakar Arti Janggal dan Ganjil

Image

Islamophobia, di Antara Definisi dan Persepsi

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Kisah Penugasan Dai ke Taliabo

Teluk Palu yang Pendiam

Korupsi Mengundang Azab Allah

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image