Pertolongan Allah Dekat dan Cepat

Hikmah  
Jangan merasa lemah ketika cobaan datang.

Kita mungkin pernah menangis begitu panjang atau merintih begitu lama di tengah kesunyian karena merasa diri begitu kecil untuk menghadapi ujian berat yang ada di hadapan kita.

Saat itu, kepercayaan dalam diri kita seakan-akan hilang dan kekuatan dalam diri kita tenggelam. Kita sangat berharap badai ujian ini segera berakhir. Namun, ujian itu tetap saja hadir, walaupun kita mencoba untuk terus menghindar.

Begitulah dunia yang fana, tempat beragam masalah menantang manusia. Ketika kita telah memilih jalan keimanan dan melangkah untuk menjadi orang yang lebih baik, saat itu pula ujian akan selalu hadir menghampiri kita.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BACA JUGA: Jangan Hina Pendosa, Belum Tentu Kita Lebih Baik Darinya

Namun, ujian tersebut bukanlah tanda bahwa Allah Ta'ala tidak sayang kepada kita. Justru inilah tanda Allah Ta'ala menginginkan kita menjadi manusia yang lebih baik dibanding sebelumnya. Ujian datang untuk menempa diri kita agar menjadi orang-orang yang kuat, tegar, dan tidak cengeng.

Seperti kisah Nabi Ibrahim alaihissalam. Apakah beliau tidak dilindungi Allah Ta'ala ketika dilemparkan kedalam api oleh musuh-musuhnya? Bukankah Allah Ta'ala dengan cepat menjadikan api itu dingin?

Apakah Nabi Nuh alaihissalam (as) tidak ditolong Allah Ta'ala ketika banjir yang sangat besar terjadi pada saat itu? Bukankah Allah Ta'ala memerintahkan Nabi Nuh as untuk membuat bahtera yang sangat besar untuk menolong dirinya dan kaumnya?

BACA JUGA: Wahai Muslimah, Kalian Cantik!

Ketika keadaan yang genting seperti itu tiba-tiba datang, kepada siapa para Nabi tersebut meminta pertolongan? Apakah ada logika manusia yang sampai pada saat itu untuk meminta pertolongan kepada selain Tuhannya? Siapakah Tuhan yang bisa menolong tersebut?

Tentu Tuhan yang dimaksud adalah Allah Ta'ala, tak ada yang lain. Dialah Dzat yang menguasai apa yang ada di bumi dan di langit. Allah Ta'ala yang menjadikan sesuatu ada atau menjadikan sesuatu tidak ada. Tak ada satu pun yang tidak berada dalam genggaman Allah Ta'ala.

Ini disebutkan oleh Allah Ta'ala di dalam al-Qur'an surat al-Qassas [28] ayat 88, "Dan jangan (pula) engkau sembah tuhan yang lain selain Allah. Tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Segala sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Segala keputusan menjadi wewenang-Nya, dan hanya kepada-Nya kamu dikembalikan."

Wallahu a'lam.

Penulis: Agesti Ita Purnamasari | Mahasiswi STID M Natsir, Jakarta

Berita Terkait

Image

Hilang Hubungan Keluarga Karena Jalan Berbeda

Image

Saat Seorang Ayah Harus Kehilangan Putra Kesayangannya

Image

Hati yang Terkunci

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jaga Iman dengan Berbagi Renungan

Kisah Penugasan Dai ke Taliabo

Teluk Palu yang Pendiam

Korupsi Mengundang Azab Allah

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image